Situs Netizen No.1 di Indonesia

Saham Asia perpanjang kenaikan, kekhawatiran kenaikan Fed mereda

Beijing/Tokyo (ANTARA) – Pasar saham Asia memperpanjang kenaikan global semalam pada Jumat pagi, berkat hasil yang kuat dari perusahaan teknologi regional dan pengecer AS, sementara investor juga mengambil kenyamanan dari risalah Federal Reserve (Fed) yang menunjukkan jeda kenaikan suku bunga yang akan terjadi akhir tahun ini.

Ayunan sentimen membuat dolar berkubang di posisi terendah satu bulan, dengan euro naik ke level tertinggi sejak 25 April.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 1,5 persen pada awal perdagangan, kenaikan terbesar dalam seminggu, didukung oleh rebound 1,2 persen saham Australia yang kaya sumber daya, lonjakan 2,8 persen pada saham Hong Kong dan kenaikan 0,7 persen saham unggulan di daratan China.

Nikkei Jepang juga terangkat 1,0 persen.

Indeks teknologi Hang Seng dibuka 4,5 persen lebih tinggi, karena pendapatan kuartal pertama dari raksasa teknologi Alibaba dan Baidu mengalahkan perkiraan.

Amerika Serikat tidak akan menghalangi China untuk menumbuhkan ekonominya, tetapi ingin mematuhi aturan internasional, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pada Kamis (26/5/2022) dalam sambutannya yang tidak mengejutkan investor dan analis politik.

Wall Street ditutup naik tajam semalam setelah prospek pendapatan ritel yang optimis dan berkurangnya kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga yang terlalu agresif oleh Fed mendorong aksi beli.

Baca juga: Wall St melonjak, kenaikan prospek peritel hapus ketakutan atas Fed

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 1,61 persen, S&P 500 naik 1,99 persen, dan Komposit Nasdaq melonjak 2,68 persen.

Panduan optimis dari pengecer seperti operator department store Macy’s Inc, rantai diskon Dollar General Corp dan Dollar Tree tampaknya mengimbangi peringatan keras dari rekan-rekan mereka dalam beberapa pekan terakhir.

“Terlepas dari fakta bahwa kenaikan lima hari di Wall St sekarang di dan di atas 4,0 persen menunjukkan bahwa kehancuran telah terhenti, seharusnya tidak salah lagi bahwa ini hanyalah dorongan laba – dan tidak boleh terlalu dini menginspirasi pernyataan dimulainya kembali pasar bullish,” kata analis di Mizuho Bank.

Direktur Ekonomi dan Pasar NAB, Tapas Strickland, mengatakan “ekuitas berada dalam sorotan risalah FOMC pada Rabu (25/5/2022) di mana tampaknya pasar telah menafsirkannya sebagai membuka kemungkinan jeda Fed pada kuartal keempat, sementara beberapa mencatat pemuatan awal kenaikan mungkin telah cukup memperketat kondisi keuangan.”

Risalah The Fed dari pertemuan Mei yang dirilis pada Rabu (25/5/2022) mengkonfirmasi dua kenaikan 50 basis poin masing-masing pada Juni dan Juli, tetapi pembuat kebijakan juga menyiratkan potensi jeda di akhir tahun.

Namun peningkatan ekuitas belum menyebar ke pasar aset-aset lain dengan imbal hasil yang stabil secara luas, catat Strickland.

Baca juga: Saham China dibuka naik, Indeks Shanghai terdongkrak 0,38 persen

Pada Jumat, imbal hasil pada obligasi acuan pemerintah AS 10-tahun naik sedikit menjadi 2,7649 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 2,758 persen pada Kamis (26/5/2022). Imbal hasil telah mencapai tertinggi tiga tahun 3,2030 persen awal bulan ini di tengah kekhawatiran kenaikan cepat dari Fed dapat merusak pertumbuhan jangka panjang.

Imbal hasil dua tahun, yang naik bersama ekspektasi pedagang terhadap suku bunga dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 2,4879 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 2,488 persen.

“Penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS sementara itu telah berkorelasi dengan penurunan ekspektasi inflasi, yang telah di atas 3,0 persen dalam 10 tahun, dan sekarang berada di area 2,6 persen. Secara keseluruhan, penurunan tekanan nyata,” kata analis di ING dalam sebuah catatan.

Tanda-tanda bahwa tindakan agresif Fed mungkin sudah memperlambat pertumbuhan ekonomi juga muncul. Data pada Kamis (26/5/2022) menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu turun lebih dari yang diperkirakan karena pasar tenaga kerja tetap ketat. Sebuah laporan terpisah mengkonfirmasi ekonomi AS mengalami kontraksi pada kuartal pertama.

Di pasar mata uang, dolar AS turun 0,2 persen terhadap sekeranjang mata uang utama, semakin menjauh dari puncak 20 tahun yang dicapai dua minggu lalu. Euro naik 0,26 persen terhadap greenback.

Harga minyak sedikit turun di awal perdagangan Asia setelah melonjak ke level tertinggi dua bulan di sesi sebelumnya karena investor fokus pada tanda-tanda pasokan global yang ketat.

Minyak mentah AS turun 0,15 persen menjadi diperdagangkan di 113,92 dolar AS per barel. Minyak mentah Brent turun 0,1 persen menjadi diperdagangkan di 117,27 dolar AS per barel.

Emas sedikit lebih rendah. Emas spot gold diperdagangkan pada 1.848,79 dolar AS per ounce.

Baca juga: Pejabat Fed: Kami tak dapat terima begitu saja status global dolar AS

Baca juga: Yuan anjlok 621 basis poin, menjadi 6,7387 per dolar AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.