Situs Netizen No.1 di Indonesia
Berita  

Polrestabes Bandung Mulai Beri Lampu Hijau untuk Konser Musik

Penyelenggaraan konser musik tetap menaati aturan protokol kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG — Polrestabes Bandung mulai memberikan sinyal lampu hijau untuk gelaran konser musik. Hal ini menyusul regulasi baru yang dikeluarkan Pemerintah Kota Bandung melalui Peraturan Wali Kota Nomor 44/2022.

Kepala Polrestabes Bandung, Komisaris Besar Aswin Sipayung mengatakan, penyelenggaraan konser musik atau sejenisnya masih harus tetap menaati aturan protokol kesehatan yang berlaku. Karena, kata dia, izin dari kepolisian tetap jadi syarat digelarnya kegiatan.

“Kalau Perwalnya sudah ada, nanti harus ada rekomendasi izin dari Polrestabes, izin itu menjadi syarat digelarnya konser,” kata dia, di Bandung, Jawa Barat, Kamis (26/5/2022).

Selain dari Peraturan Wali Kota Bandung, dia menjelaskan, aturan dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri yang terbaru pun memperbolehkan kegiatan itu digelar di daerah PPKM tingkat II dengan syarat pengunjung hanya 50 persen dari total kapasitas. “Sepanjang persyaratan kapasitas ruangan 50 persen itu terpenuhi ya boleh saja,” katanya.

Ia memastikan polisi yang masih tergabung dalam Satuan Tugas Penanganan Covid-19 nanti bakal tetap mengawasi penyelenggaraan acara meski telah memberi izin. “Kalau ada satu poin yang mereka langgar, kita tutup. Tapi, kita ingatkan dulu secara persuasif oleh Satgas dari kita dan Pemkot, kalau mereka tidak mengindahkan pilihan terakhir ya harus dihentikan kalau emang bandel,” kata Sipayung.

Sebelumnya, Pemerintah Kota Bandung mulai mengizinkan gelaran konser musik yang mengundang keramaian setelah kasus Covid-19 di ibu kota Jawa Barat itu semakin melandai. Peraturan Wali Kota Bandung Nomor 44/2022 menyebutkan, kegiatan yang diperbolehkan itu mulai dari konser seni, musik, budaya, dan kegiatan lain, di antaranya pertemuan, konferensi, dan eksibisi.

Kendati demikian, pelaksanaan kegiatan di dalam ruangan atau di luar ruangan tersebut harus tetap menerapkan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat. Dalam aturan itu, ada sejumlah pembatasan jumlah pengunjung berdasarkan luas lahan di tempat kegiatan berlangsung.

sumber : Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.