Situs Netizen No.1 di Indonesia

Mencermati perubahan alam yang melahirkan perilaku baru manusia

Banjarmasin (ANTARA) – Orang tua dulu di Kalimantan Selatan, pasti masih ingat yang namanya “gabang” (bahasa Banjar) yakni selimut tebal untuk tidur malam. Karena, di era tahun 70-an hingga 80-an, cuaca masih dingin sehingga jika tidak memakai gabang pasti akan kedinginan.

Bahkan di beberapa kampung kawasan pedalaman Kalimantan Selatan, misalnya Kampung Inan, Kecamatan Paringin Selatan, Kabupaten Balangan, Kalimantan Selatan, dulu minyak goreng yang terbuat dari minyak kelapa mulai membeku saat tengah malam hingga pagi, bahkan mendekati siang, karena cuaca sangat dingin, sulit digunakan untuk menggoreng.

Biasanya setelah pukul sepuluh atau sebelas siang barulah minyak goreng tersebut mencair, karena cuaca sudah panas.

Begitu juga jika bernapas, terlihat uap di mulut warga kawasan tersebut saat itu lantaran dingin, bahkan untuk menghangatkan badan saat pagi hari banyak warga yang membuat “parapin” (tempat pengapian, kayu kayu yang dibakar) kemudian “badadang” (mendekatkan badan ke tumpukan api).

Untuk menghangatkan badan penduduk setempat kala itu, sering membuat api unggun, semacam tumpukan balokan kayu yang dibakar, lalu tumpukan kayu yang dibakar tersebut kemudian membara.

Nah penduduk setempat biasa nongkrong sambil ngobrol di sekitar tumpukan kayu yang membara.

Atau mereka membuat sebuah wadah terbuat dari tanah yang menyerupai kuali, lalu di dalam kuali tersebut mereka mengumpulkan arang kayu lalu dibakar, yang disebut penduduk setempat dengan sebagai “parapin” dan wadah tersebut bisa dipindah pindah ke mana mau untuk menghangatkan ruangan rumah.

Cerita tersebut hanya tinggal kenangan, karena perubahan cuaca di bumi begitu drastis dari yang dulu dingin menjadi begitu panas. Perubahan alam selalu diiringi lahirnya perilaku baru umat manusia.

Warga sekarang nyaris tak mengenal lagi yang namanya selimut gabang, api unggun, parapin dan sebagainya.

Karena cuaca dingin seperti itu sudah jarang terjadi dan bahkan sekarang cuaca sangat gerah, panas, makanya kebiasaan sekarang adalah bukan menyalakan api pemanas.

Tetapi terbiasa menggunakan kipas angin, bahkan menggunakan mesin pendingin rumah seperti AC.

Masalahnya sekarang kalau tidak menggunakan kipas angin atau AC sudah pasti juga sulit tidur lantaran kepanasan, dan badan menjadi berkeringat.

Begitulah perubahan alam yang dirasakan antara tahun 70-an hingga era tahun 2000-an ini, terjadi perubahan alam yang sangat luar biasa, dari yang dulu dingin menjadi panas yang memunculkan kebiasaan baru pula bagi masyarakat.

Pelaksana tugas Kepala Dinas Lingkungan Hidup (LH) Kota Banjarmasin, Wahyu Yons saat acara peringatan Hari Bumi 2022 tingkat Kota Banjarmasin tidak membantah terjadi perubahan iklim yang sangat signifikan tersebut.

Bumi rusak

Menurut Wahyu Yons pada acara yang dihadiri sebagian besar para penggiat lingkungan dari Forum Komunitas Hijau (FKH), Perkumpulan Hijau Daun (PHD), Masyarakat Peduli Sungai (Melingai) dan Komunitas Teratai tersebut, perubahan iklim tersebut dampak dari perubahan secara global.

Perubahan secara global apa yang disebut sebagai efek rumah kaca, ketika begitu banyak karbon yang dihasilkan ke udara akibat kegiatan manusia yang menyebabkan lapisan ozon menipis dan sinar matahari begitu mudah menghantam bumi.

Karbon-karbon yang diproduksi di bumi begitu meningkat setelah kemajuan zaman beberapa dekade ini, banyaknya kendaraan bermotor yang menghasilkan asap knalpot berupa karbon ke udara.

Belum lagi menjamur kawasan industri, khususnya di negara negara maju, yang melahirkan banyak moncong cerobong asap pabrik yang juga melahirkan sekian banyak karbon ke udara.

Ditambah terjadinya kerusakan alam yang luar biasa, hutan-hutan digunduli akibat penebangan kayu, pertambangan, perkebunan, dan kegiatan lainnya.

Semuanya menimbulkan persoalan alam yang menyebabkan bumi yang satu-satunya bagi tempat tinggal manusia tersebut rusak.

Kerusakan alam yang begitu meluas tersebut juga sering menimbulkan kebakaran lahan semak belukar yang hebat yang memunculkan gumpalan asap ke udara itu juga adalah karbon yang merusak lapisan ozon.

Apalagi jika yang terbakar tersebut lapisan hamparan hutan gambut tentu produksi karbon ke udara jadi berlipat lipat, tambahnya.

Oleh karena itu, tidak ada pilihan lain untuk mengimbangi panas bumi tersebut tentu harus dilakukan penanaman pohon secara besar besaran bukan saja di Indonesia tetapi seharusnya di seluruh negara di dunia, katanya.

Ketua FKH Banjarmasin Mohammad Ary mengakui sudah mencermati perubahan alam tersebut.

“Kami bersama kawan-kawan mencoba membangun berbagai organisasi yang berorientasi penyelamatan lingkungan, seperti Forum Komunitas Hijau (FKH) , Perkumpulan Hijau Daun (PHD), dan Malingai (Masyarakat Peduli Sungai),” katanya.

Pendirian organisasi tersebut memang terkesan kecil atau seakan tak punya arti melawan lajunya kerusakan alam sekarang.

Tetapi setidaknya organisasi yang menghimpun para penggiat lingkungan ini mencoba mengajak atau memberikan edukasi tentang penyelamatan hutan lalu menanam pohon sebanyak-banyaknya untuk kembali melakukan penghijauan.

FKH Banjarmasin yang sejak berdiri 2013 hingga saat ini terus konsisten melakukan penanaman pohon walau skala kecil tetapi setidaknya ada yang ditanam.

Bahkan organisasi FKH yang sebagian besar anggotanya para pensiunan tersebut mendirikan lahan pembibitan sendiri sendiri (nursery) di kebun para anggota, di halaman rumah, atau di lahan mana saja.

Seperti pembibitan trembesi, angsana, ketapang, bambu, pinang, dan aneka tanaman lokal, termasuk bibit buah.

Bahkan FKH bersedia berkolaborasi dengan siapapun jika ada gerakan tanam pohon, seperti dengan pemerintah Provinsi Kalsel melalui gerakan sejuta pohon yang sudah dilakukan sejak beberapa tahun belakangan ini.

FKH juga bersedia berkolaborasi dengan Balai DAS, yang telah melakukan pembibitan aneka tanaman hijau yang bibitnya dibagi-bagikan kepada masyarakat. FKH pun bersedia membagikannnya hampir tiap hari Sabtu.

Memperluas gerakan penghijauan di Kalimantan Selatan, FKH Banjarmasin kemudian mengajak masyarakat di 13 kabupaten kota di provinsi ini membentuk FKH di wilayah masing masing.

Maksudnya tak lain, bagaimana FKH bisa melakukan aksi penyelamatan lingkungan, seperti pembersihan sampah, bersihkan sungai, serta menggelorakan penanaman pohon di kampung kampung serta daerah lahan gundul di wilayah masing-masing.

Bahkan anggota FKH di kabupaten/kota Kalsel yang sebagian anak anak muda tersebut terus diberikan bimbingan agar mereka mampu melakukan pembibitan aneka tanaman.

Khususnya jenis buah-buahan khas setempat, yang kemudian dikala ada aksi penghijauan lahan pembibitan sendiri itulah yang ditanam.

Anggota FKH juga bersedia berkolaborasi dengan istansi apapun di wilayah mereka dikala ada kegiatan pelestarian lingkungan, dan sering diundang kemana mana.

Sekecil apapun peran FKH semoga menjadi magnet agar semakin banyak organisasi serupa, sehingga setidaknya walau tidak mampu menghentikan setidaknya mengurangi laju kerusakan alam.

Pewarta: Imam Hanafi/hasan zainuddin
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.