Situs Netizen No.1 di Indonesia
Berita  

Koalisi Sipil Sorot Pj Kepala Daerah TNI Tak Bisa Dipidana Umum

Jakarta, CNN Indonesia

Koalisi Masyarakat Sipil untuk Reformasi Keamanan mendesak Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian membatalkan penunjukan Brigjen TNI Andi Chandra sebagai penjabat (Pj.) Bupati Seram Bagian Barat.

Koalisi menyoroti jika Brigjen Andi Chandra tersangkut kasus hukum. Pasalnya, personel TNI hanya dapat diproses lewat peradilan militer.

“Penjabat kepala daerah yang merupakan prajurit TNI aktif hanya akan dapat diproses melalui sistem peradilan militer yang memiliki catatan akuntabilitas dan transparansi ketika terlibat dengan persoalan hukum pidana,” demikian keterangan resmi Koalisi Masyarakat Sipil untuk Reformasi Keamanan, Rabu (25/5).


Koalisi menilai bakal ada persoalan. Di satu sisi, yang bersangkutan adalah personel TNI. Di sisi yang lain, dia mengisi jabatan sipil.

Aturan tentang proses hukum bagi personel TNI tertuang dalam Undang-Undang tentang Peradilan Militer No. 31 tahun 1997.

“Akan menjadi konflik hukum dan sarana impunitas bagi prajurit TNI aktif yang menempati jabatan kepala daerah ketika terjadi pelanggaran pidana,” mengutip keterangan resmi koalisi.

Koalisi juga memandang penunjukan Kepala BIN Sulawesi Tengah itu sebagai bentuk dari dwifungsi TNI serta pengkhianatan profesionalisme militer.

Oleh sebab itu, koalisi meminta pemerintah dalam hal ini Presiden Joko Widodo serta Mendagri Tito Karnavian untuk membatalkan dan mencabut penunjukan anggota TNI Aktif sebagai Pj. Bupati.

“[Juga] mendesak negara untuk menegakkan dan menjunjung profesionalisme Tentara Nasional Indonesia sebagai alat pertahanan negara sesuai dengan Peraturan Perundang-Undangan serta amanat reformasi demi keberlangsungan demokrasi,” tutup keterangan tersebut.

Koalisi masyarakat sipil terdiri dari YLBHI, LBH Jakarta, Imparsial, KontraS, SETARA Institute, PBHI Nasional hingga Amnesty International

Sebelumnya, Menko Polhukam Mahfud MD mengonfirmasi bahwa Kepala BIN Sulawesi Tengah Brigjen TNI Andi Chandra ditetapkan sebagai penjabat Bupati Seram Bagian Barat. Andi Chandra menggantikan Bupati Yustinus Akerina yang masa jabatannya habis pada Minggu (22/5) lalu.

Andi Chandra sendiri telah buka suara terkait penunjukannya sebagai Pj. Bupati Seram Bagian Berat. Ia mengklaim tak ada pro-kontra terkait penunjukannya tersebut.

“Oh, tidak ada pro dan kontra soal Pj Bupati Seram Barat,” kata Andi Chandra.

(blq/bmw)

[Gambas:Video CNN]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.